GKY Sunter

a�?TIDAK MARAH, JUSTRU DOSA!a�? (IMAM ELI)

 

Bacalah:

1 Samuel 2:11-36

Kejahatan anak-anak Eli

2:11 Lalu pulanglah Elkana ke Rama A� tetapi anak itu menjadi pelayan A� TUHAN di bawah pengawasan imam Eli. 2:12Adapun anak-anak lelaki Eli adalah orang-orang dursila A�; mereka tidak mengindahkan A� TUHAN, 2:13 ataupun batas hakA� para imam terhadap bangsa itu. Setiap kali seseorang mempersembahkan korban sembelihan, sementara daging A� itu dimasak, datanglah bujang imam membawa garpu bergigi tiga di tangannya 2:14 dan dicucukkannya ke dalam bejana atau ke dalam kuali atau ke dalam belanga atau ke dalam periuk. Segala yang ditarik dengan garpu itu ke atas, diambil imam itu untuk dirinya sendiri. Demikianlah mereka memperlakukan semua orang Israel yang datang ke sana, ke Silo. 2:15 Bahkan sebelum lemaknya dibakar, bujang imam itu datang, lalu berkata kepada orang yang mempersembahkan korban itu: “Berikanlah daging kepada imam untuk dipanggang, sebab ia tidak mau menerima dari padamu daging yang dimasak, hanya yang mentah saja.” 2:16 Apabila orang itu menjawabnya: “Bukankah lemak A� itu harus dibakar dahulu, kemudian barulah ambil bagimu sesuka hatimu,” maka berkatalah ia kepada orang itu: “Sekarang juga harus kauberikan, kalau tidak, aku akan mengambilnya dengan kekerasan.” 2:17 Dengan demikian sangat besarlah dosa kedua orang muda itu di hadapan TUHAN, sebab mereka memandang rendah A� korban untuk TUHAN. 2:18 Adapun Samuel menjadi pelayan A� di hadapan TUHAN; ia masih anak-anak, yang tubuhnya berlilitkan baju efod A� dari kain lenan. 2:19 Setiap tahun ibunya membuatkan dia jubah kecil dan membawa jubah itu kepadanya, apabila ia bersama-sama suaminya pergi mempersembahkan korban sembelihan tahunan. A� 2:20 Lalu Eli memberkati Elkana dan isterinya, katanya: “TUHAN kiranya memberikan keturunan kepadamu dari perempuan ini pengganti yang telah diserahkannya A� kepada TUHAN.” Sesudah itu pulanglah mereka ke tempat kediamannya. 2:21 Dan TUHAN mengindahkan Hana, A� sehingga dia mengandung dan melahirkan tiga anak laki-laki dan dua anak perempuan lagi. Sementara itu makin besarlah A� Samuel yang muda itu di hadapan TUHAN. 2:22 Eli telah sangat tua. Apabila didengarnya segala sesuatu A� yang dilakukan anak-anaknya terhadap semua orang Israel dan bahwa mereka itu tidur dengan perempuan-perempuan A� yang melayani di depan pintu Kemah Pertemuan, 2:23 berkatalah ia kepada mereka: “Mengapa kamu melakukan hal-hal yang begitu, sehingga kudengar dari segenap bangsa ini tentang perbuatan-perbuatanmu yang jahat itu A�? 2:24 Janganlah begitu, anak-anakku. Bukan kabar baik yang kudengar itu bahwa kamu menyebabkan umat TUHAN melakukan pelanggaran. 2:25 Jika seseorang berdosa terhadap seorang yang lain, maka Allah yang akan mengadili; tetapi jika seseorang berdosa terhadap TUHAN, siapakah A� yang menjadi perantara A� baginya?” Tetapi tidaklah didengarkan mereka perkataan ayahnya itu, sebab TUHAN hendak mematikan mereka A�. 2:26 Tetapi Samuel yang muda itu, semakin besar A� dan semakin disukai, baik di hadapan TUHAN maupun di hadapan manusia. A�

Nubuat tentang Eli dan kaum keluarganya

2:27 Seorang abdi Allah A� datang kepada Eli dan berkata kepadanya: “Beginilah firman TUHAN: Bukankah dengan nyata Aku menyatakan diri-Ku kepada nenek moyangmu, ketika mereka masih di Mesir dan takluk kepada keturunan Firaun? 2:28 Dan Aku telah memilihnya A� dari segala suku Israel menjadi imam bagi-Ku, supaya ia mempersembahkan korban di atas mezbah-Ku, membakar ukupan A�dan memakai baju efod A� di hadapan-Ku; kepada kaummu telah Kuserahkan segala korban A� api-apian orang Israel. 2:29 Mengapa engkau memandang dengan loba kepada korban A� sembelihan-Ku dan korban sajian-Ku, A� yang telah Kuperintahkan, dan mengapa engkau menghormati anak-anakmu lebih dari pada-Ku A�, sambil kamu menggemukkan dirimu dengan bagian yang terbaik dari setiap korban sajian umat-Ku Israel? 2:30 Sebab itu–demikianlah firman TUHAN, Allah Israel–sesungguhnya Aku telah berjanji: Keluargamu dan kaummu akan hidup di hadapan-Ku selamanya, A� tetapi sekarang–demikianlah firman TUHAN–:Jauhlah hal itu dari pada-Ku! Sebab siapa yang menghormati Aku, akan Kuhormati, A� tetapi siapa yang menghina A�Aku, akan dipandang rendah. A� 2:31 Sesungguhnya akan datang waktunya, bahwa Aku akan mematahkan tangan kekuatanmu A� dan tangan kekuatan kaummu, sehingga tidak ada seorang kakek dalam keluargamu. A� 2:32 Maka engkau akan memandang dengan mata bermusuhan A� kepada segala kebaikan yang akan Kulakukan kepada Israel dan dalam keluargamu takkan ada seorang kakek A� untuk selamanya. 2:33 Tetapi seorang dari padamu yang tidak Kulenyapkan dari lingkungan mezbah-Ku akan membuat matamu rusak dan jiwamu merana; segala tambahan keluargamu A� akan mati oleh pedang lawan. 2:34 Inilah yang akan menjadi tanda A�bagimu, yakni apa yang akan terjadi kepada kedua anakmu itu, Hofni dan Pinehas: pada hari A� yang sama keduanya akan mati. A� 2:35 Dan Aku akan mengangkat bagi-Ku seorang imam A� kepercayaan A�, yang berlaku sesuai dengan hati-Ku dan jiwa-Ku, dan Aku akan membangunkan baginya keturunan yang teguh setia, sehingga ia selalu hidup di hadapan orang yang Kuurapi. A� 2:36 Kemudian siapa yang masih tinggal hidup dari keturunanmu akan datang sujud menyembah kepadanya meminta sekeping uang perak atau sepotong roti, dan akan berkata: A� Tempatkanlah kiranya aku dalam salah satu golongan imam itu, supaya aku dapat makan A� sekerat roti.”

 

  1. Bagimana sikap Eli terhadap dosa-dosa kedua anaknya? (ay. 24 dan 29)
  2. Apakah konsekuensi dari sikap Eli kepada anak-anaknya yang berbuat dosa? (ay. 30 dan 34)

Renungkanlah

Kisah Imam Eli ini hendak menunjukkan kepada kita bahwa a�?maraha�? itu perlu jika dibutuhkan karena ketidakbenaran dan ketidakadilan yang dilakukan oleh anggota keluarga kita. Imam Eli, seorangA� a�?Pendetaa�? yang baik di Bait Allah. Tetapi ketika anak-anaknya Hofni dan Pinehas a�?keterlaluana�? terhadap korban sembelihan yang dipersembahkan umat Allah dan a�?kurang ajara�? terhadap wanita-wanita yang melayani di Kemah Pertemuan, Imam Eli tidak memarahi mereka. Ia hanya berkata: a�?Mengapa kamu melakukan hal-hal yang begitu, sehingga kudengar dari bangsa ini tentang perbuatan-perbuatan jahatmu itu? Janganlah begitu anak-anakku.a�? (ay. 23-24).A� Akibatnya Allah murka terhadap Imam Eli. Sehingga Allah menyuruh seorang Abdi Allah datang untuk menegur Imam Eli dan berkata: a�?Mengapa engkau menghormati anak-anakmu lebih dari pada-Ku …?a�? (ay. 29). Konsekuensi dari perbuatan Iman Eli adalah Allah membatalkan Perjanjian-Nya dengan Imam Eli (ay. 30). Kedua anaknya mati dalm perang dan batang leher Imam Eli dipatahkan oleh Tuhan. Sebab itu kita perlu menegor dengan tegas keluarga kita yang jelas-jelas telah berbuat dosa!

Lakukanlah

A�A�A�A�A�A�A�A�A�A�A�A�A�A�A� Marilah kita kita bersikap tegas serta marah terhadap dosa dan berani menegur anggota keluarga kita yang melakukan dosa untuk menyelamatkan jiwa mereka.

Berdoalah

A�A�A�A�A�A�A�A�A�A�A�A�A�A�A� Tuhan,A� pakailah hidup kami untuk membimbing dan mengarahkan anggota keluarga kami semakin mengasihi dan menghormati Tuhan. Amin.